Tips Merawat Organ Intim di Kala Haid

Posted by Admin | 12:03 AM

Pembalut sudah menjadi sahabat wanita di kala haid. Namun hati-hati, jika tidak dijaga kebersihannya, justru bisa merugikan alat kewanitaan Anda. Selama haid, kebersihan vagina perlu mendapatkan perhatian khusus.

Kebersihan organ intim yang kurang terjaga dapat menimbulkan rasa gatal. Saat gatal muncul dan sangat mengganggu, orang cenderung menggaruk. Padahal bila digaruk, vagina bisa meradang. Berikut beberapa hal yang perlu Anda lakukan untuk menjaga kebersihan dan kesehatan organ intim Anda.

Rajin mengganti pembalut

Walau pembalut memiliki daya serap tinggi, Anda harus mengganti pembalut sesering mungkin. Bila pembalut terasa sudah penuh, harus segera diganti. Permukaan pembalut yang bersentuhan dengan kulit vagina akan membuat vagina menjadi lembab. Pembalut yang lembab dan dipakai terlalu lama akan menimbulkan penyakit, seperti vaginitis (radang vagina) akibat jamur dan bakteri.

Jangan pilih yang wangi

Sebaiknya, pilih pembalut yang tidak mengandung parfum. Mereka yang berkulit sensitif akan lebih mudah terserang alergi akibat zat kimia yang terkandung dalam parfum tersebut. Alergi bisa muncul dalam bentuk rasa gatal dan memperparah keputihan.

Jangan memakai pantyliner setiap hari

Banyak wanita memakai pantyliner untuk pemakaian sehari-hari. Boleh saja memakai pantyliner, asalkan tidak sepanjang hari, sebab bisa membuat vagina lembab. Ini tidak baik untuk kulit vagina. Jangan lupa untuk menggantinya tiap beberapa jam.

Basuh organ intim Anda

Vagina yang sehat harus dalam keadaan kering dan tak berbau. Usahakan, sehabis buang air kecil, basuh dengan air bersih dan lap hingga kering dengan tisu. Di luar masa haid, kebersihan organ intim pun harus tetap dijaga. Jadikan sebagai kebiasaan.

Jangan sepelekan keputihan

Keputihan biasanya muncul di antara masa siklus haid wanita, dan merupakan fase normal dari siklus hormonal seorang wanita. Cairan yang keluar pun tidak banyak. Namun, keputihan jadi tidak normal bila cairan yang keluar berwarna putih susu dan kental, atau berwarna kekuningan atau hijau. Gejala keputihan seperti ini umumnya disertai serangan gatal-gatal pada vagina. Bila ini terjadi, sebaiknya segera kunjungi dokter untuk mendapatkan pengobatan.(Sehatbugar/msti)
sumber: suaramerdeka.com Lihat artikel unik lainnya.

Bookmark this post with:

 Digg  Digg  Del.icio.us  Technorati  Reddit  YahooMyWeb  SlashDot  Furl  BlinkList  Netscape  Ma.gnolia  Netvouz


Related Posts:



0 comments